Pengalaman SBMPTN 2018: Sistem Penilaian Baru!

Haii semua! Lama banget gak nulis lagi di blog ini, tapi gue tetep aktif kok bales-balesin comment. Kali ini gue mau bahas tentang pengalaman gue mengikuti SBMPTN 2018 kemarin. Buat yang penasaran gimana hasil SBMPTN gue kemarin, simak pelan-pelan yaa. Untuk tips-tipsnya bakal gue post lain kali yaa kalo ada kesempatan nulis lagi. Happy reading~

Buat yang belum tau, sistem penilaian SBMPTN tahun 2018 ini JAUH BERBEDA dari SBMPTN biasanya. Kalo biasanya penilaiannya dilakukan dengan memberi skor +4 pada soal yang benar, -1 pada soal yang salah, dan 0 pada soal yang kosong, tahun 2018 ini panitia SBMPTN membuat 'gebrakan baru'

Maksudnya gimana tuh? Jadi tahun 2018 ini penilaiannya gak ada minus lagi. Hah? Kok bisa? Pasti yang ada di bayangan kalian 'wah enak bgt. bisa ngasal sebanyak2nya dong kan gak ada minus'. Gue juga mikir gitu kok awalnya. Tapi seiring berjalannya waktu, semakin menjelang hari-h SBMPTN, informasi tentang penilaian SBMPTN ini makin simpang siur. Ditambah lagi dengan nggak konsistennya omongan dari pihak panitia dan pihak universitas tentang kejelasan para peserta yaitu lebih baik diisi semua atau yang bisa aja mengingat udah gak ada minus.

Oh iya, sistem penilaian terbaru ini juga dikasih taunya mendadak banget loh. Bayangin gimana rasanya lo udh nyiapin strategi sedemikian rupa buat SBMPTN di penilaian yang lama, eh tiba-tiba tengah jalan malah diganti gitu aja. Tempat les gue juga udah ngejalanin lebih dari 5 kali TO dengan sistem penilaian lama dan gue udah punya bayangan strategi gue harus gimana buat SBM nanti supaya mencapai nilai sekian. Ehhh ... tiba-tiba semua diganti gitu aja. Terpaksa tempat les mulai menyesuaikan tes dengan penilaian baru dan cuma sempet ngelaksanain 1-2 kali TO. Hff.

Ohiya, dramanya juga belom berenti sampai di situ aja karena di hari-hari mendekati SBM, tempat les mulai perang dingin. Ada satu tempat les yang mengatakan lebih baik diisi semua karena gak ada nilai minus. Di satu sisi tempat les yang lain dan salah satu platform belajar online melakukan riset dengan aplikasi bermetode kurang lebih sama dengan sistem penilaian baru dan mengeluarkan kesimpulan bahwa harusnya diisi yang bisa aja, jangan diisi semua karena akan mempengaruhi nilai kalo salah. Nah lohhhh???

Sebagai angkatan pertama yang ngerasain penilaian kayak gini, tentu lo pasti langsung dibuat bingung kan. Gak ada yang tau kepastiannya tentang penilaian ini kecuali panitia SBM dan sayangnya sampe hari-h SBM pun panitianya juga kurang tegas ngasih taunya entah harus diisi semua atau ga. Satu statement yang gue inget dari panitianya yaitu: "jangan ngasal. lebih baik diisi banyak dan benar" dalem hati gue langsung ngomong "yaa siapa yg gamau kayak gitu. ya gue juga maunya ngisi banyak&bener"

Ohiya, di social media anak-anak pejuang SBM 2018 mulai galau dan akhirnya kami terbagi jadi 2 kubu. Ada yang niat mau ngisi semua aja (literally semua) dan ada juga yang mau mempertahankan strategi di penilaian sebelumnya yaitu ngisi yang yakin bener aja. Dan gue akhirnya milih kubu apa? Karena gue sangat amat bingung, akhirnya gue milih jalan tengah. Hahh? Jalan tengah? Gimana tuhh?

Setelah pusing mikirin strategi mana yang bener karena dua duanya menurut gue sama-sama riskan. Yang satu kalo misalnya lo salahnya banyak takutnya mempengaruhi penilaian, sedangkan yang satunya lagi takutnya nilai lo kalah sama orang yang ngasal banyak gitu karena lo isinya cuman yang lo bisa.

Ohiya, balik lagi yaa. Jadi maksudnya 'Jalan Tengah' yang gue ambil yaitu:

1. Pertama-tama gue ngerjain soal yang gue bisa dan yakin dulu

2. Setelah gue udah ngerjain soal-soal yang gue bisa, gue ngasal di tiap pelajarannya TAPI NGGAK SEMUA SOAL. Maksudnya gimana? Jadi misalnya Matdas gue cuman bisa 5, sisanya gue ngasal 5 sesuai feeling dan coba ngulik dikit buat dapet gambaran mau ngasal yang mana.

Intinya gue gak ngisi penuh semua soal yang ada. Cuman beberapa soal yang gue yakin dan ngasal jangan kebanyakan. Kalo bisa ngasalnya jangan lebihin jumlah soal yang lo yakin bener itu.

Dan kalian tau? Beberapa jam setelah SBM selesai Kemristekdikti langsung ngeluarin statement pas diwawancara kalo peserta SBM harusnya jawab aja semua soal karena udah gak ada nilai min. Hmm oke deh Pak.

Ohiya, pas gue SBM kemaren jujur gue ngelakuin kesalahan yg cukup vital. Pas TKPA gue terlalu fokus dengan soal TPA yang menghabiskan waktu BANYAK BANGET. Emang sih akhirnya gue banyak keisi TPA nya tapi jadinya gue bener-bener keteteran di Matdas dan Bahasa. Selesai TPA gue panik karena waktu tinggal satu jam lagi. Gue buru-buru ngebut Bahasa terus baru ngabisin waktu sampai akhir di Matdas. Dan entah kenapa gue ngerasa Matdasnya kok susah ya:(( gak seperti TO-TO gue di tempat les atau soal-soal yang biasa gue pelajarin. Pokoknya di luar ekspektasi gue. Alhasil gue cuman bisa ngerjain 5 dari TARGET 9-12. Hff. Keluar dari ruang SBM gue bener-bener udah lemes dan gak tau harus gimana karena gue ngerasa kurang all out di tes krusial ini. Apalagi TKPA adalah ladang nilai gue sejujurnya (terutama Bahasa Indonesia) dan kenyataannya yang jadi kayak gini buat gue sedikit down.

Lanjut ke TKD nya yaa. Ohiya, btw gue ngambil pilihan di rumpun Saintek semua. Perlu kalian tau kalo gue lemah banget di Fisika. Mau dijejelin kayak apaan tau tetep aja gak ada yang nyerep ke otak wkwk. Alhasil sampai SBM pun Fisika jadi pelajaran yang selalu gue skip dan baru balik ke soal Fisika kalo udah selesai ngerjain semua pelajaran yang lain. Btw gue kalo Fisika selalu pasrah dan paling cuman jawab soal yang hubungan sebab akibat atau teori-teorinya doang gitu. Atau kalo lagi bener otak gue, paling bisa ngerjain 1-2 soal itungan. Pokoknya gue emang gak berharap banyak di Fisika karena sejak awal gue tau kalo bakal susah ngejar Fisika. Jadi, gue fokus ke pelajaran lain aja.

Lanjutt. Matipa di sini gue ngerasa malah SEDIKIT lebih mudah dari Matdas walaupun ya tetep susah juga sih-_- Gue tetep aja ngisi Matipa yang yakinnya nggak mencapai target sebelumnya yang gue targetin sampe 7-9 soal. Di situ gue udah mulai panik lagi, ngerasa kayak 'kok gue cuma bisa dikit sih' 'kok gue banyak gak bisa sih' 'ini gue doang atau gimana sih' pokoknya pikiran negatif semua isinya. Yaudah buat ngebangkitin semangat gue beranjak ke Biologi dan Kimia yang LUMAYAN bisa gue kuasai.

Biologinya menurut gue masih SEDIKIT manusiawi karena gue masih bisa jawab lumayan banyak walaupun banyak juga yang gak yakin sih. Tapi namanya Biologi ya suka ada soal-soal yang gak terduga keluar dan gue cuman bisa melongo sambil ngebatin "soal apaan ini woy". Tapi seengaknya Biologi ini gak bikin gue ngedown banget lah.

Lanjut ke Kimia. Nah, Kimia ini sebenernya salah satu andelan gue sih kalo di Saintek. Gue selalu berusaha isi minimal 10. Menurut gue juga Kimianya masih manusiawi dan sesuai dengan apa yang gue pelajarin selama ini walaupun ada yang ngebingungin juga tapi overall masih oke.

Nah, ini nih yang berat. Setelah gue ngerjain tuh semua dari Matipa, Bio, Kim, akhirnya gue kembali ke Fisika, mimpi buruk gue. Ngeliat soalnya bikin mau nangis ya he he. Kalo kalian bisa liat soal SBM gue bagian Fisikanya, behh bersih. Tapi ada satu rumor dari temen gue yang akhirnya terbukti. Dulu temen gue pernah bilang "kata yang pernah ikut sbm, katanya ada 1-2 soal yang persis dari buku les" gue awalnya kayak yang 'hah? masa sih? kok bisa?" Eh tapi gue membuktikan sendiri pas Fisika ada soal yang sama persis literally gambar dan jawabannya sama. TAPI SAYANGNYA GUE LUPA JAWABAN BENERNYA APA HA HA. Padahal gue inget tuh pernah bahas soalnya, cuman seperti yang gue bilang di awal kalo otak gue kalo belajar Fisika suka ga nyerep. Bener-bener bye Fisika.

Setelah gue itung di lembar soal SBM gue yang TKD (TKPA ga dibalikin soalnya), yang gue silang cuma 40 dari 60 soal. Gak tau ya mungkin gue ada skip gak kesilang atau gimana padahal gue buletin. Tapi pokoknya yang di lembar soal gue, gue cuma nyilang 40 soal (udah campur soal yang bener-bener gue bisa+ngasalnya). Kalo TKPA sendiri gue ngerasanya sih hampir ngejawab semua KECUALI matdas. Karena gue ngerasa lebihnya di Bahasa, jadi Bahasa gue isi semua. Kalo bolong pun paling gak lebih dari 5 nomor.

Skip langsung ke menjelang pengumuman. Ini nih yang greget. Gue digantungin sama pengumuman SBM lamaaa banget. Sampe pas selesai SBM pun hati masih belum tenang. Belum lagi sampe setelah lebaran pun masih belum keluar juga tuh nilai:( Udah aja deh pas lebaran saudara-saudara pada nanya, "Indah kuliah di mana?" HEHE. Gue mah cuma bisa jawab, "Masih nunggu pengumuman SBM hehe". Sedih banget deh pokoknya. Belum lagi banyak yang menyalahkan pilihan gue kenapa nekat milih UI-UNPAD-UI dengan passing grade yang semuanya tinggi. Rata-rata pada bilang harusnya gue cari aman aja atau gimana. Pokoknya bener-bener diuji banget deh waktu itu.

Nah, yang ditunggu-tunggu nih. Pengumuman SBMPTN! 3 Juli 2018. Awalnya pengumumannya direncanain keluar pukul 17.00 WIB. TAPI, tiba-tiba dimajuin jadi 15.00. Mana waktu itu gue lagi sendirian di rumah, cuman sama adek gue. Itu pun dia lagi tidur. Tadinya mau buka bareng ortu kalo jam 5, taunya ... Ya udah deh karena penasaran banget dan takut webnya keburu nge-down kalo bukanya nanti-nanti, gue buka dengan segala keberanian. Loadingnya cukup lama tuh. Pas kebuka hasilnya ... ya Allah gak bisa berkata-kata. Cuma bisa nangis terus sujud syukur karena Allah baik banget dan masih ngasih kesempatan sekali lagi ke gue buat banggain ortu. Buat yang penasaran tips dan trik tembus SBMPTN FKG UI klik di sini.












Bonus penyemangat untuk para pejuang kampus kuning tahun depan!
starter pack ui
Pemesanan lewat bit.ly/starterpackui atau 081806243276 (WA Only)


Udah sih, intinya segitu aja pengalamannya. Mungkin bisa diambil yang baik-baiknya dan sekaligus jadi motivasi juga buat kalian para pejuang SBMPTN 2019! Gue tau sistem kalian juga ada yang diubah lagi, tapi satu hal yang harus kalian yakinin: Semua orang juga sama bingungnya dengan kalian. Mereka semua juga sama-sama baru dengan sistem penilaian itu. Jadi, jangan ngerasa kalian terbelakang atau tertinggal. Masih ada waktu untuk ngejar segala ketertinggalan itu! Manfaatin waktu liburan kalian sebaik-baiknya buat belajar. Ekhm, udah mau tahun baru kan ini. Pasti banyak banget libur. Jangan leha-leha! Kejar semua materi yang kalian belum kuasain. Inget, di saat kalian santai-santai, puluhan ribu orang di luar sana lagi belajar buat nyiapin SBM ini. Terakhir, yang mau nanya-nanya atau ngasih kritik dan saran langsung tinggalin komentar aja di bawah. Insya Allah kalo sempet gue mau nulis tentang Tips&Trik tembus FKG UI lewat SBMPTN. Tungguin aja, ya! Dahhh

Related Posts:

23 Responses to "Pengalaman SBMPTN 2018: Sistem Penilaian Baru!"

  1. Jaman saya namanya UMPTN, tapi ga ada yang lolos masuk PTN, apes dah ga dapet 3 PTN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tahun kapan itu namanya masih UMPTN hehe

      Hapus
  2. Zamanku dulu SMPTN. Alhamdulillah lolos pilihan PTN kedua. Dan sekarang hanya bisa bersyukur.. Alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, udah jalannya di sana mungkin..

      Hapus
  3. Wih gokil gokil lolos sbm fkg UI. Pasti gg banget deh. Saya sebenernya penasaran juga sih sama adrenalin nya ngerjain sbm. Tapi ternyata dulu sudah diberi jalan lain jadinya belum pernah merasakan sbm secara langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dapet jalan yang lain. Adrenalinnya lumayan sih deg degan gimana gitu hahah bikin otak ngeblank tiba2

      Hapus
  4. sangat membanggakan ya min, aku jadi terinspirasi nih, mungkin bisa memotivasi bangak orang karena artikel ini :)

    BalasHapus
  5. Selamat ya... Jadi inget zaman aku SBMPTN 2013. Enggak begitu niat karena ortu udah wanti-wanti untuk enggak lanjut kuliah. Tapi diam-diam daftar bidik misi dan masuk dong. Entah bagaimana tapi bersyukur banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pejuang SBMPTN juga yaa. Keren bangett, bangga pasti ortunya

      Hapus
  6. Mantap . Banyak lika-liku tantangan juga dari SBMPTN. Eamang setauku SBMPTN 2018 berubah. Untungnya mba bisa melihat peluang tengahh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pertama kalinya berubah jadi kayak gitu sistem penilaiannya hahah. Alhamdulillah

      Hapus
  7. AAAAAA... Pengen banget nih.. Mesti udah pusing-pusing takut cemas karena pas ngerjainnya kurang memuaskan, tapi pas pengumuman lolos dongg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah udah jalannya di sini kayaknya hehe

      Hapus
  8. Seketika salfok lihat pengumuman sbm nya, gimana gak berat tuh pasti banyak saingannya. Keren deh, Alhamdulillah saya lulus jalur hoki-hokian ehh :3

    BalasHapus
  9. Saya juga kebetulan tahun ini ikut UTBK 2020 nih gan. Walaupun banyak yang saya gabisa, tetapi saya tetap isi karena saya percaya bahwa tidak ada yang tidak mungkin (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener, tinggal serahin aja ke yang di atas gimana hasilnya nanti

      Hapus
  10. sbmptn sekarang memang beda dengan tahun tahun lalu, so buat yang mau mengikutin sbmptn monggo dipersiapkan

    tio

    BalasHapus
  11. Wah keren min, saya jadi terinspirasi kisah mimin ikut sbmptn.

    BalasHapus
  12. sbmptn sekarang memang beda dengan tahun tahun lalu

    BalasHapus